Kupas Tuntas Hadits Liwa dan Royah Rasulullah

share on:
Liwa dan Royah

Istidlal.org– Peristiwa pembakaran bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid di Garut beberapa pekan lalu memunculkan diskusi soal royah dan liwa’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang cukup menarik di kalangan umat Islam Indonesia.

Semakin meluasnya diskusi-diskusi tersebut yang diviralkan melalui broadcast tanpa sumber data yang jelas yang mengalir via sosial media yang ada, ternyata menimbulkan kesamaran yang akhirnya membuat masyarakat bingung soal apakah royah dan liwa’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sama dengan bendera bertuliskan tauhid yang dibakar oleh oknum BANSER di garut beberapa waktu lalu? Seperti apa wujud royah dan liwa’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam? Selain itu, di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu, royah dan liwa’ itu digunakan untuk apa?

DI ZAMAN NABI ‘URF ROYAH UNTUK PERANG

Bendera, sebelum menjadi lambang hidup Negara, dahulu hanya berkibar untuk peperangan atau sebagai tanda untuk para tentara agar paham markas dan kubunya, pasukan dan komandonya. Ia seperti petunjuk arah yang terpampang di jalan untuk mengarahkan musafir kepada tujuan yang diinginkan.

Selain itu kadang tentara menggunakan kode atau lambang sendiri yang terdapat di bajunya, dan kadang juga tentara menyepakati kata sandi khusus untuk membedakan tentara kawan atau lawan. Kalua tidak menggunakan cara-cara semacam itu tentu susah untuk membedakan mana kawan mana lawan saat dua kubu bertarung, bercampur aduk dalam satu medan ditambah dengan pekat debu yang mengaburkan penglihatan.

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: لأُعْطِيَنَّ الرَّايَةَ غَدًا رَجُلاً يَفْتَحُ اللَّهُ عَلَى يَدَيْهِ قَالَ فَبَاتَ النَّاسُ يَدُوكُونَ لَيْلَتَهُمْ أَيُّهُمْ يُعْطَاهَا فَلَمَّا أَصْبَحَ النَّاسُ غَدَوْا عَلَى رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم كُلُّهُمْ يَرْجُو أَنْ يُعْطَاهَا فَقَالَ أَيْنَ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ فَقَالُوا يَشْتَكِي عَيْنَيْهِ يَا رَسُولَ اللهِ قَالَ فَأَرْسِلُوا إِلَيْهِ فَأْتُونِي بِهِ فَلَمَّا جَاءَ بَصَقَ فِي عَيْنَيْهِ وَدَعَا لَهُ فَبَرَأَ حَتَّى كَأَنْ لَمْ يَكُنْ بِهِ وَجَعٌ فَأَعْطَاهُ الرَّايَةَ فَقَالَ عَلِيٌّ يَا رَسُولَ اللهِ أُقَاتِلُهُمْ حَتَّى يَكُونُوا مِثْلَنَا فَقَالَ انْفُذْ عَلَى رِسْلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ ادْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيهِ فَوَاللَّهِ لأَنْ يَهْدِيَ اللَّهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِدًا خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُونَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ.

Dari Sahal bin Sa’ad bin Sa’ad Radhiyallahu Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; aku akan memberikan Royah (bendera) besok kepada seorang yang akan Allah berikan kemenangan melalui tangannya, Sahal berkata: maka malam itu orang-orang pada berbicara siapa yang akan mendapatkan bendera (tersebut), maka di pagi hari mereka datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, masing-masing berharap agar mereka yang diberi, maka beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; di mana Ali bin Abu Thalib? Orang-orang berkata; dia mengeluhkan rasa sakit di matanya wahai Rasulullah!, beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, kirimkan (seorang kepadanya) bawa dia kepadaku, ketika Ali Radhiyallahu Anhu telah datang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam meludah di keduanya seraya berdoa untuknya, sampai Ali Radhiyallahu Anhu sembuh seakan-akan dia tidak pernah sakit, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam memberinya bendera, dan Ali berkata; wahai Rasulullah apakah aku memerangi mereka sampai mereka menjadi seperti kita?! Beliau bersabda; Laksanakan tugasmu dan pergilah sampai kamu tiba di tempat mereka, lalu ajaklah mereka masuk ke dalam Islam, beritahu mereka apa yang Allah wajibkan untuk mereka dalam menjalankan hak Allah, demi Allah jika Allah memberikan hidayah satu orang melalui dirimu lebih baik bagimu daripada kamu memiliki unta merah.”

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ خَطَبَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ أَخَذَ الرَّايَةَ زَيْدٌ فَأُصِيبَ ثُمَّ أَخَذَهَا جَعْفَرٌ فَأُصِيبَ ثُمَّ أَخَذَهَا عَبْدُ اللهِ بْنُ رَوَاحَةَ فَأُصِيبَ ثمَّ أَخَذَهَا خَالِدُ بْنُ الْوَلِيدِ عَنْ غَيْرِ إِمْرَةٍ فَفُتِحَ عَلَيْهِ وَمَا يَسُرُّنِي، أَوْ قَالَ مَا يَسُرُّهُمْ – أَنَّهُمْ عِنْدَنَا وَقَالَ وَإِنَّ عَيْنَيْهِ لَتَذْرِفَانِ.

Dari Anas bin Malik Radhiyallahu Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berkhutbah, Rayah (dalam perang Mu’tah) akan dibawa Zaid (bin Haritsah) maka dia terbunuh, lalu akan diambil oleh Jakfar (bin Abu Thalib) lalu dia terbunuh, lalu akan diambil Abdullah bin Rawahah lalu dia terbunuh, kemudian diambil oleh Khalid bin Walid tanpa ada mandat, maka melalu dia Allah berikan kemenangan, dan alangkah gembiranya diriku jika mereka bersama diriku” Anas berkata: sambil kedua mata beliau berlinang air mata.

APAKAH ROYAH DAN LIWA RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM MEMILIKI WARNA DAN BENTUK KHUSUS?

حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ عُبَيْدٍ، مَوْلَى مُحَمَّدِ بْنِ القَاسِمِ قَالَ: بَعَثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ القَاسِمِ إِلَى البَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ أَسْأَلُهُ عَنْ رَايَةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: «كَانَتْ سَوْدَاءَ مُرَبَّعَةً مِنْ نَمِرَةٍ»: وَفِي البَاب عَنْ عَلِيٍّ، وَالحَارِثِ بْنِ حَسَّانَ، وَابْنِ عَبَّاسٍ: وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ لَا نَعْرِفُهُ إِلَّا مِنْ حَدِيثِ ابْنِ أَبِي زَائِدَةَ، وَأَبُو يَعْقُوبَ الثَّقَفِيُّ اسْمُهُ: إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، وَرَوَى عَنْهُ أَيْضًا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى

حكم الالبانى : صحيح دون قوله مربعة ، صحيح أبي داود2333

Dari Yunus bin Ubaid, Maulanya (budak yang dimerdekakan oleh) Muhammad bin Al-Qasim berkata: Muhammad bin Al-Qasim mengutusku untuk bertanya kepada Al-barra’ bin Azib tentang Rayah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, maka dia berkata: warnanya hitam, segi empat dari nimrah (kain penutup yang ada garis putih dan hitam yang biasa dikenakan oleh orang arab).

Abu Isa At-Tirmidzi berkata, dan dalam bab yang sama ada riwayat dari Ali, Al-Harits bin Hisan dan Ibnu Abbas Radhiyallahu Anhum Ajma’iin.

At-Tirmidzi juga berkata: hadits ini derajat Hasan Gharib, kami tidak mengetahuinya kecuali dari hadits Ibnu Zaidah dan Abu Ya’qub At-Tsaqafi yang nama aslinya Ishaq bin Ibrahim dimana Ubaidillah bin Musa juga meriwayatkan darinya.

Syaikh Al-Albani berkomentar tentang hadits ini: Shahih tanpa ada lafazh murabba’ (segi empat). [Sunan At-Tirmidzi dengan ta’liq Syaikh Ahmad Syakir dan Syaikh Al-Albani, 6/196, hadits no.1680]

Sementara dalam musnad Imam Ahmad dengan ta’liq Syaikh Syu’aib Al-Arnauth disebutkan hadits tersebut kedudukannya Hasan Lighairihi, meski dalam sanad ini ada yang lemah yakni karena lemahnya Abu Ya’qub At-Tsaqafi [Musnad Ahmad bin Hanbal ta’liq Syu’aib Al-Arna’uth, 4/297, Hadits No.18650]

عن أَبَي مِجْلَزٍ لَاحِقَ بْنَ حُمَيْدٍ يُحَدِّثُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَتْ رَايَةُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَوْدَاءَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضَ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ عَبَّاسٍ قال الشيخ الألباني: حسن

Dari Abi Mijlaz Lahiq bin Humaid, dia bercerita dari Ibnu Abbas berkata: adalah Rayah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwarna hitam, dan liwa’nya berwarna putih.

Abu Isa At-Tirmidzi berkata hadits Hasan Gharib dari jalur ini dari Ibnu Abbas, dan Syaikh Al-Albani berkomentar: Hasan. [Sunan At-Tirmidzi Ta’liq Syakir dan Al-Albani, 4/196, No haditst.1681]

Dan dalam kitab Sunan Ibnu Majah dengan Tahqiq Syaikh Syu’aib Al-Arna’uth disebutkan riwayat:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ إِسْحَاق الْوَاسِطِيُّ النَّاقِدُ، حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ إِسْحَاق، عَنْ يَزِيدَ بْنِ حَيَّانَ، سَمِعْتُ أَبَا مِجْلَزٍ يُحَدِّثُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ: أَنَّ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – كَانَتْ سَوْدَاءَ، وَلِوَاؤُهُ أَبْيَض (2).

Telah bercerita kepada kami Abdullah bin Ishaq Al-Wasithi An-Naqid, telah bercerita kepada kami Yahya bin Ishaq, dari Yazid bin Hayyah, aku mendengar Abu Mijlaz bercerita dari Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhu: bahwa Royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam dan liwa’nya berwarna putih.”

Setelah itu Syaikh Syu’aib Al-Arna’uth memberikan ta’liq dalam tahqiqnya:

حديث حسن، وهذا إسناد ضعيف من أجل يزيد بن حيان -وهو النبطي-، وقد توبع. يحيى بن إسحاق: هو السيلحيني.

وأخرجه الترمذي (1776) عن محمَّد بن رافع، عن يحيى بن إسحاق، بهذا الإسناد.

وأخرجه أبو يعلى (2370)، والطبراني في “الكبير” (12909)، وفي “الأوسط” (219)، وابن عدي في ترجمة حيان بن عبيد الله من “الكامل” 2/ 831، وأبو الشيخ في “أخلاق النبي” ص 144، وأبو نعيم في “الحلية” 3/ 114 من طريق حيان بن عبيد الله، عن أبي مجلز، عن ابن عباس، به قال أبو حاتم عن حيان بن عبيد الله: صدوق، وقال ابن عدي: عامة ما يرويه إفرادات ينفرد بها. قلنا: قد تابعه يزيد بن حيان عند المصنف، ثم للحديث شواهد.

وزاد في رواية أبي يعلى والطبراني في “الكبير” وابن عدي: قال حيان بن عبيد الله: وحدثنا عبد الله بن بريدة، عن أبيه بريدة فذكر الحديث.

وفي الباب عن أبي هريرة عند ابن عدي 2/ 658 و 3/ 901، وأبي الشيخ ص 144. وسنده ضعيف.

وعن البراء بن عازب عند أبي داود (2591)، والترمذي (1775) ولفظه: كانت رايته سوداء مربعة من نمرة. ونقل الترمذي في علله 2/ 713 عن البخاري تحسينه. وهو في “مسند أحمد” (18627).

وعن عمرة بنت عبد الرحمن مرسلًا عند ابن أبي شيبة 12/ 512، وأبي الشيخ ص 145.

وانظر ما سلف برقم (2816) و (2817).

وانظر “فتح الباري” 6/ 126.

Hadits ini hasan, dan dengan sanad ini lemah karena ada Yazid bin Hayyan (An-Nabthi), dan Yahya bin Ishaq telah menelusurinya: dia (Yazid bin Hayyan) adalah As-Salhini.

At-Tirmidzi juga mengeluarkan hadits ini (hadits No.1776) dari Muhammad bin Rafi’, dari Yahya bin Ishaq dengan sanad tersebut juga.

Hadits tersebut juga dikeluarkan Abu Ya’la (hadits No.2370), dan At-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir (hadits no.12909) dan dalam Al-Mu’jam Al-Ausath (hadits no.219), dan Ibnu Adi dalam beografi Hayyan bin Ubaidillah dari “Al-Kamil Fi Ad-Dhu’afa’ 2/831” dan Abu As-Syaikh dalam “Akhlaq Nabi hal.144” dan Abu Nu’aim dalam Hilyah Al-Auliya’nya 3/144 dari jalur Hayyan bin Abaidullah, dari Abu Mijlaz dari Ibnu Abbas Radhiyallahu Anhu, tentang Hayyan bin Ubaidillah Abu Hatim berkata : dia shaduq (sangat jujur), Ibnu Addi berkata: rata-rata yang riwayat diriwayatkan olehnya hanya satu-satunya yang dia menyendiri dengan itu. Aku katakan: Yazid bin Hayyan telah menelusurinya dalam Al-Mushannaf, kemudian hadits ini memiliki Syawahid.

Dan dalam riwayat Abu Ya’la dan At-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Kabirnya dan Ibnu Adi ada tambahan: Hayyan bin Ubaidillah berkata: telah bercerita kepada kami Abdullah bin buraidah, dari ayahnya lalu dia menyebutkan hadits di atas.

Dan hadits dengan bab yang sama terdapat riwayat dari Abu Hurairah dalam riwayat Ibnu Adi, 2/658 dan 3/901, dan dalam riwayat Abu As-Syaikh hal 144, dan sanadnya lemah.

Dan adapula riwayat dari Al-barra’ bin Azib dalam Sunan Abi Dawud (hadits no.2591), dan At-Tirmidzi (hadits No.1775) dengan lafal: Royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam, segi empat terbuat dari nimrah, Imam At-Tirmidzi menukil dalam ilalnya 2/713 dari Al-Bukhari: hukumnya hasan, dan dia juga terdapat dalam musnad Ahmad (hadits No.18672). [Sunan Ibnu Majah Tahqiq Syu’aib Al-Arna’uth, 4/94]

Oleh karena itu dengan uraian di atas bahwa hadits tentang royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam dan liwa’nya berwarna putih adalah hadits hasan, yang bisa dijadikan sebagai hujjah.

Sementara dalam riwayat Abu Dawud disebutkan Rayah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna kuning:

عَنْ سِمَاكٍ عَنْ رَجُلٍ مِنْ قَوْمِهِ عَنْ آخَرَ مِنْهُمْ قَالَ رَأَيْتُ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- صَفْرَاءَ.

Dari Simak dari seorang laki-laki dari kaumnya, dari orang lain selainnya berkata: Aku melihat Royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna kuning. [sunan Abi Dawud, 2/337, hadits no.2595]

Meski hadits di atas oleh Al-Mundziri dalam Mukhtashar Sunan Abu Dawud (3/406) dikatakan cacat karena majhulnya syaikh Simak (yang sebenarnya adalah Ibnu Harb) dalam riwayat tersebut, setidaknya Penulis kitab Tuhfatul Ahwadzi Syarah Sunan At-Tirmidzi setelah menyitir riwayat Abu Dawud di atas berkomentar:

وَيُجْمَعُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ أَحَادِيثِ الْبَابِ بِاخْتِلَافِ الْأَوْقَاتِ

Dan cara mengkompromikan antara hadits (riwayat Abu Dawud dengan hadits tentang bab ini Royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam dan liwa’nya berwarna putih) adalah penggunaan warna berbeda di waktu yang berbeda-beda. [Tuhfat Al-Ahwadzi, 4/362]

ADAKAH TULISAN DALAM ROYAH DAN LIWA’ RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM?

Ada riwayat yang menyebutkan bahwa royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam dan liwa’nya berwarna putih, tertulis di atasnya Laailaahaillallah Muhammad Rasulullah, mungkin riwayat yang dimaksud adalah riwayat yang termuat dalam Al-Mu’jam Al-Ausath Li At-thabrani yang bunyinya:

عن بن عباس قال: كانت راية رسول الله سوداء ولواؤه أبيض مكتوب عليه لا إله إلا الله محمد رسول الله

Selain itu riwayat di atas juga disebutkan di dalam kitab Akhlaq Al-Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam oleh Abus Syaikh Al-Ashbahani dan dalam Al-Kamil Fie Dhu’afa’ Ar-Rijal oleh Ibnu Adi.

Riwayat di atas telah dikomentari oleh ath-Thabrani sendiri dengan perkataannya:

لا يروى هذا الحديث عن بن عباس إلا بهذا الإسناد تفرد به حيان بن عبيد الله

Hadits dari Ibnu Abbas ini tidak diriwayat keculi dengan sanad ini, dimana Hayyan bin Ubaidillah tafarrud (menyendiri) dengan riwayat hadits tersebut. [Al-Mu’jam Al-Ausath. 1/77 hadits, No 219]

Sementara Al-Hafizh Ibnu Hajar mengatakan sanad hadits ini Wahin (sangat lemah). [Fath Al-Bari, 6/126]

BAGAIMANA KETERANGAN IBNUL HAJAR AL-ASQALANI DALAM MENDUDUKKAN ROYAH DAN LIWA’ RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM?

(قوله باب ما قيل في لواء النبي صلى الله عليه وسلم)

اللِّوَاءُ بِكَسْرِ اللَّامِ وَالْمَدِّ هِيَ الرَّايَةُ وَيُسَمَّى أَيْضًا الْعَلَمُ وَكَانَ الْأَصْلُ أَنْ يُمْسِكَهَا رَئِيسُ الْجَيْشِ ثُمَّ صَارَتْ تُحْمَلُ عَلَى رَأْسِهِ وَقَالَ أَبُو بَكْرِ بْنُ الْعَرَبِيِّ اللِّوَاءُ غَيْرُ الرَّايَةِ فَاللِّوَاءُ مَا يُعْقَدُ فِي طَرَفِ الرُّمْحِ وَيُلْوَى عَلَيْهِ وَالرَّايَةُ مَا يُعْقَدُ فِيهِ وَيُتْرَكُ حَتَّى تَصْفِقَهُ الرِّيَاحُ وَقِيلَ اللِّوَاءُ دُونَ الرَّايَةِ وَقِيلَ اللِّوَاءُ الْعَلَمُ الضَّخْمُ وَالْعَلَمُ عَلَامَةٌ لِمَحِلِّ الْأَمِيرِ يَدُورُ مَعَهُ حَيْثُ دَارَ وَالرَّايَةُ يَتَوَلَّاهَا صَاحِبُ الْحَرْبِ وَجَنَحَ التِّرْمِذِيُّ إِلَى التَّفْرِقَةِ فَتَرْجَمَ بِالْأَلْوِيَةِ وَأَوْرَدَ حَدِيثِ جَابِرٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ مَكَّةَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضُ ثُمَّ تَرْجَمَ لِلرَّايَاتِ وَأَوْرَدَ حَدِيثَ الْبَرَاءِ أَنَّ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ سَوْدَاءَ مُرَبَّعَةً من نمرة وَحَدِيث بن عَبَّاسٍ كَانَتْ رَايَتُهُ سَوْدَاءَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضَ أَخْرَجَهُ التِّرْمِذِيّ وبن مَاجَهْ وَأَخْرَجَ الْحَدِيثَ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيُّ أَيْضًا وَمِثْلُهُ لِابْنِ عَدِيٍّ مِنْ حَدِيثِ أَبِي هُرَيْرَةَ وَلِأَبِي يَعْلَى مِنْ حَدِيثِ بُرَيْدَةَ وَرَوَى أَبُو دَاوُدَ مِنْ طَرِيقِ سِمَاكٍ عَنْ رَجُلٍ مِنْ قَوْمِهِ عَنْ آخَرَ مِنْهُمْ رَأَيْتُ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَفْرَاءَ وَيُجْمَعُ بَيْنَهَا بِاخْتِلَافِ الْأَوْقَاتِ وَرَوَى أَبُو يَعْلَى عَنْ أَنَسٍ رَفَعَهُ أَنَّ اللَّهَ أَكْرَمَ أُمَّتِي بِالْأَلْوِيَةِ إِسْنَادُهُ ضَعِيفٌ وَلِأَبِي الشَّيْخِ من حَدِيث بن عَبَّاسٍ كَانَ مَكْتُوبًا عَلَى رَايَتِهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَسَنَدُهُ وَاهٍ وَقِيلَ كَانَتْ لَهُ رَايَةٌ تُسَمَّى الْعِقَابَ سَوْدَاءُ مُرَبَّعَةٌ وَرَايَةٌ تُسَمَّى الرَّايَةَ الْبَيْضَاءَ وَرُبَّمَا جُعِلَ فِيهَا شَيْءٌ أَسْوَدُ.

Perkataan (al-Bukhari) Bab pendapat tentang liwa’ (bendera) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, kata liwa’ …. Dapat diartikan dengan Raayah, dan kadang juga dinamakan dengan ‘alam, aslinya liwa’ dipegang oleh pemimpin pasukan, kemudian setelah itu liwa’ dibawa di barisannya (amir pasukan). Abu bakar bin Al-Araby berkata, liwa’ bukan seperti Rayah, maka liwa’ maksudnya adalah bendera yang diikat diujung tombak dan terangkat ke atas, sementara royah adalah yang terikat di tengah tombak (tongkat) dan dibiarkan berkibar oleh terpaan angin, adapula yang mengatakan bahwa liwa’ (bendera yang terikat) lebih rendah daripada Royah, adapula yang berpendapat liwa’ adalah a’lam (bendera) besar, dan ‘alam adalah satu petunjuk untuk posisi komandan militer, yang berada bersamanya kemanapun komandan tersebut pergi, sementara Royah dipegang oleh (bendera) yang dipegang oleh pemimpin regu.

At-Tirmidzi condong pada perbedaan (antara Royah dengan Liwa’) oleh karena itu ketika menjelaskan tentang liwa’ dia menyebutkan hadits Jabir bin Abdillah bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam masuk Makkah dan liwa’nya berwarna putih, lau ketika menjelaskan tentang Royah dia menyebutkan hadits Al-Barra’ bin Azib bahwa Rayah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam, segi empat…

Dan hadits Ibnu Abbas bahwa Royah beliau berwarna hitam sementara liwa’nya berwarna putih, dikeluarkan oleh At-Tirmidzi dan Ibnu Majah.

Hadits yang sama juga dikeluarkan oleh Abu Dawud dan An-Nasai, begitu pula Ibnu Adi mengeluarkan hadits yang sama dari Abu Hurairah, dan Abu Ya’la dari hadits buraidah.

Abu Dawud meriwayatkan dari jalur Simak dari seorang laki-laki dari kaumnya sampai pada ujung perawi (yang mengatakan) aku melihat Royah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna kuning, (Ibnul Hajar berkata) cara menjamak (perbedaan tentang warna rayah) adalah beliau menggunakan rayah dengan warna yang berbeda dengan waktu yang berbeda.

Abu Ya’ala meriwayatkan dari Anas (bin Malik) secara marfu’ (kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam): “Bahwa Allah Ta’ala memberikan kehormatan kepada umatku dengan beberapa liwa’”, namun sanadnya lemah, dan dalam riwayat Abu As-Syaikh dari hadits Abdullah bin Abbas tertulis di atas Rayah (Rasulullah, Laailaahaillah Muhammad Rasulullah, dan sanadnya lemah, ada yang mengatakan bahwa beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam memiliki Rayah yang bernama “Al-Uqab” berwarna hitam, segi empat dan punya Rayah berwarna putih yang sepertinya di dalamnya ada sesuatu yang berwarna hitam. [Fath Al-bari, 6/126-127]

Kemudian di tempat lain dalam Fathul bari Ibnul Hajar kembali memberikan keterangan tentang Royah dan Liwa’ berikut ini:

وَالرَّايَةُ بِمَعْنَى اللِّوَاءِ وَهُوَ الْعَلَمُ الَّذِي فِي الْحَرْبِ يُعْرَفُ بِهِ مَوْضِعُ صَاحِبِ الْجَيْشِ وَقَدْ يَحْمِلُهُ أَمِيرُ الْجَيْشِ وَقَدْ يَدْفَعُهُ لِمُقَدَّمِ الْعَسْكَرِ وَقَدْ صَرَّحَ جَمَاعَةٌ مِنْ أَهْلِ اللُّغَةِ بِتَرَادُفِهِمَا لَكِنْ رَوَى أَحْمد وَالتِّرْمِذِيّ من حَدِيث بن عَبَّاسٍ كَانَتْ رَايَةَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَوْدَاءَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضَ وَمِثْلُهُ عِنْدَ الطَّبَرَانِيّ عَن بُرَيْدَة وَعند بن عَدِيٍّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَزَادَ مَكْتُوبًا فِيهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَهُوَ ظَاهر فَفِي التَّغَايُرِ فَلَعَلَّ التَّفْرِقَةَ بَيْنَهُمَا عُرْفِيَّةٌ وَقَدْ ذَكَرَ بن إِسْحَاقَ وَكَذَا أَبُو الْأَسْوَدِ عَنْ عُرْوَةَ أَنَّ أَوَّلَ مَا وُجِدَتِ الرَّايَاتُ يَوْمَ خَيْبَرَ وَمَا كَانُوا يَعْرِفُونَ قَبْلَ ذَلِكَ إِلَّا الْأَلْوِيَةَ .

Royah maknanya liwa’, ia adalah ‘alam (petunjuk/isyarat/tanda) dalam perang untuk mengetahui letak pemimpin regu, dan kadang Royah juga dipegang oleh komandan pasukan, dan kadang juga Royah dipegang di barisan depan militer, sebagian kalangan dari Ahli Bahasa menyatakan Rayah dan liwa’ memiliki makna yang sama, akan tetapi Imam Ahmad dan At-Tirmidzi meriwayatkan dari hadits Ibnu Abbas bahwa Rayah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berwarna hitam sementara liwa’ beliau berwarna putih, dengan makna yang sama juga ada dalam riwayat At-Thabrani dari buraidah, begitu pula dalam riwayat Ibnu Addi dari Abu Hurairah namun ada tambahan “tertulis di atasnya laailaahaillallah Muhammadun Rasulullah.” Dan ini adalah perkara yang sudah jelas. Adapun masalah berubah-rubahnya (keterangan –pent-), mungkin perbedaannya hanya karena masalah ‘urf (adat/kebiasaan) saja, Ibnu Ishaq menyebutkan, begitu pula Abu Al-Aswad dari Urwah bahwa pertama kali adanya Royah adalah pada peristiwa Khaibar, adapun sebelum itu mereka tidak mengenal kecuali hanya liwa’. [Fath Al-bari, 7/477] Wallahu a’lam [Ibnu Khamis/istidlal.org]

share on: